Kiat Jokowi Menjembatani Kemajemukan Jakarta

JAKARTA, KOMPAS.com – Dalam beberapa kesempatan debat antarcalon gubernur, kemampuan Joko Widodo memimpin Jakarta diragukan. Ia dianggap terbukti sukses sebatas saat memimpin kota dengan masyarakat yang relatif homogen, berbeda dengan Jakarta yang adalah megapolitan dengan nuansa kemajemukan sosial ekonomi yang sangat kental.

Dalam acara dialog dengan masyarakat Indonesia Timur di Bellagio Cafe, Mega Kuningan, Jakarta Selatan, Minggu (10/6/2012), cagub bernomor urut 3 ini mencoba meyakinkan kemampuannya dengan beberapa kiat untuk merawat pluralitas Jakarta.

Kunci pertama dalam menangani kemajemukan masyarakat Jakarta adalah keterlibatan sosial secara langsung dari sang pemimpin.

“Ada yang namanya intervensi sosial, ada yang namanya pendekatan kelompok, ada yang namanya pendekatan individu. Kalau itu dilakukan pemimpinnya sendiri, pasti bisa ditangani (kemajemukan),” papar Jokowi.

Semua kelompok dan lapisan masyarakat harus mendapatkan kesempatan untuk berdekatan secara langsung dengan pemimpinnya. Kemajemukan akan sulit dirawat manakala pemimpin hanya sekadar menunggu laporan dari belakang meja. Sementara itu, pendekatan ke masyarakat hanya dilakukan oleh para staf atau bawahan.

Kunci sukses kepemimpinan, imbuh Jokowi, adalah bertemu dan menangkap secara langsung. “Jangan hanya percayakan semuanya kepada bawahan. Pemimpinnya harus mau turun ke bawah, melakukan pendekatan kelompok. Kalau itu sudah selesai, lakukan pendekatan individu. Hanya itu ilmunya,” sambung Walikota Terbaik Indonesia Tahun 2011 ini.

Tidak hanya kondisi sosio-kultural warga Jakarta yang beraneka ragam. Latar belakang ekonomi warga pun bervariasi bahkan terkesan jomplang akibat gap kaya-miskin yang jelas terlihat.

“Jakarta jangan hanya dilihat di sininya (Mega Kuningan) aja, atau di Thamrin, dan Sudirman. Lihat juga di Marunda, Cilincing, Kampung Ambon. Ada suasana yang jomplang,” kata Jokowi menggambarkan kondisi perekonomian warga Jakarta.

Kondisi ekonomi yang bervariasi, menurut Jokowi, bisa ditangani melalui manajemen sistem yang tepat. Semua warga harus bisa mengakses sistem tersebut dengan cara dan kesempatan yang sama. Jokowi menyebutkan Kartu Kesehatan Jakarta, salah satu programnya, sebagai contoh.

“Siapa pun warga, kaya maupun miskin bisa terlayani dengan cara yang sama dan dalam bentuk layanan yang sama,” kata Jokowi menjelaskan programnya di bidang kesehatan.

Salah satu cara untuk mengatasi gap kaya-miskin adalah melalui kebijakan alokasi anggaran. Menurut mantan eksportir produk mebel itu anggaran harus lebih difokuskan pada mereka dan kawasan yang masih tertinggal. Sementara itu, mereka yang tergolong berada bisa difasilitasi dalam hal keleluasaan berusaha dan berkreasi.

“Anggaran sebagian besar harus ditujukan ke sana (kelompok/kawasan miskin), harus diberikan kepada yang tidak mampu. Kalau yang gede-gede diberikan ruang. Mereka sudah bisa mengembangkan ekonomi sendiri,” ujar pasangan Basuki Tjahaja Purnama itu.

Apa yang dinyatakan Jokowi terwujud juga dalam kesehariannya, sebagaimana terlihat dalam berbagai kesempatan perjumpaannya dengan warga. Pendekatan dialogis menjadi prioritasnya.

Demikian pula kontak personal dengan masyarakat. Saat tiba di ruang pertemuan, yang pertama kali dilakukan Jokowi adalah menyalami satu per satu ratusan warga Indonesia Timur yang menghadiri acara tersebut. Pendekatan kelompok dan personal diyakini bisa diterapkan di mana saja dan menentukan kesuksesan seorang pemimpin.

sumber http://megapolitan.kompas.com

Iklan

About Ridwan Garcia

Dalam hidupku hanya ingin melakukan yang terbaik buat diriku dan orang lain. melakukan yg terbaik itu tujuanku. Cukup banyaak juga tulisan tulisan ku di dunia maya, yg memang sengaja aku kumpulkan dalam satu website , apa yg aku tulis semoga akan bermanfaat banyak buat orang banyak dan khususnya untuk dunia maritime indonesia, aku adalah seorang pelaut. yg selalu berlayar jauh dari indonesia. karena kecintaan ku terhadap dunia maritime jika ada waktu luang aku selalu ingin menuangkan ide ide atau pengalamanku untuk membantu rekan rekan pelaut. dan ku harapkan sharing dan info yg kutulis bermanfaat buat rekan rekan pelaut indonesia. dunia maritime kita kekurangan banyak buku buku dalam terjemahan indonesia. semoga ke isengan ku ini bermanfaat buat orang banyak. salam Ridwan Garcia/ http://infokapal.wordpress.com/

Posted on Juni 11, 2012, in copy paste 11 june 2012. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: