Meroketnya Suara Jokowi Terbilang Mengejutkan

JAKARTA, KOMPAS.com – Hasil perhitungan cepat Lembaga Survei Indonesia (LSI) mengeluarkan nama Jokowi-Ahok sebagai pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta yang mendapatkan suara terbanyak dengan sampel 410 tempat pemungutan suara (TPS).

Munculnya Jokowi-Ahok di peringat teratas terbilang mengejutkan karena hasil survei selama ini mengunggulkan Foke-Nara.

“Saya jujur terkejut dengan hasil ini karena hasil survei selama ini kan Foke-Nara, tiba-tiba dalam jangka waktu singkat berubah ke Jokowi-Ahok,” ungkap Direktur Eksekutif Komunikasi LSI, Burhanuddin Muhtadi, Rabu (11/7/2012), dalam jumpa pers di kantor LSI, Menteng, Jakarta Pusat.

Burhan mengatakan sejak awal, hasil survei LSI sebenarnya memang menunjukkan pertarungan antara dua pasangan calon itu. Namun, nama Jokowi-Ahok tiba-tiba saja menyodok ke peringkat teratas.

Sementara nama lainnya seperti Hidayat Nur Wahid (HNW)-Didik J Rachbini memang diprediksi di peringkat 3 berdasarkan hasil survei LSI.

“Beberapa mengatakan kalau kompetisi nanti akan melibatkan juga nama HNW dan Alex. Saya tidak percaya karena dari awal sudah keliatan ini pertarungan Jokowi dan Foke,” ucap Burhan.

Tingkat dukungan Hidayat, lanjutnya, terbilang tidak terlalu kuat. Pasalnya, Hidayat tidak lagi disokong partai pemenang pemilu yakni Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

“Dukungan PKS di tahun 2009 anjlok, kemudian Demokrat memimpin. Basis massanya tidak sekuat dulu lagi,” tutur Burhan.

Jika dibandingkan tahun 2007 di mana PKS saat itu sedang kuat, pasangan Adang Daradjatun-Dani Anwar mampu menempel Foke-Prijanto meski hanya disokong satu partai.

Pada tahun 2007 lalu, pilihan kandidat juga hanya dua sehingga warga yang anti status quo mendukung Adang-Dani. Selain itu, faktor lainnya yang membuat HNW kalah yakni sosok figur.

“Jokowi didukung PDI-P, padahal itu bukan partai besar hanya 10-11 persen di Jakarta. Jadi suara Jokowi itu berasal dari figur Jokowi yang mampu mencuri konstituen partai,” ucap Burhan.

Sementara sosok HNW dengan citra jujur dan bersih dari korupsi ternyata tidak mampu menarik perhatian masyarakat. “Ternyata bersih saja tidak cukup di Jakarta. Harus punya kompetensi untuk kelola Jakarta,” papar Burhan.

Di sisi lain, Jokowi adalah sosok alternatif yang kredibel dan dianggap mampu melawan calon petahana. “Media punya kontribusi penting telah menjadikan Jokowi media darling sehingga bisa mengambil perhatian kelas menengah ke atas,” imbuhnya.

Sementara sosok Alex yang memiliki integritas tinggi sebagai birokrat, diakui Burhan, tidak mampu mencuri hati warga. Pasanya, citra Alex terganggu dengan pemberitaan isu-isu negatif dalam kasus dugaan korupsi wisma atlet.

“Belum lagi dari dukungan Alex dari partai-partai yang kurang kuat. Saya kira ini menjelaskan suara-suara anti kemapanan larinya ke Jokowi,” imbuh Burhan.

Sementara suara untuk Faisal Basri awalnya cukup kuat. Namun, tingkat dukungan Faisal kemudian menurun setelah nama Jokowi masuk bursa calon Gubernur.

Captive market antara Faisal dan Jokowi sama, jadi dukungan Faisal lari ke Jokowi,” pungkas Burhan.

Dari hasil hitung cepat LSI, nama Jokowi-Ahok berada di tempat teratas dengan perolehan suara mencapai 42,74 persen suara. Di bawahnya, menyusul Fauzi Bowo-Nachrowi Ramli dengan 33,57 persen. Sedangakan pasangan lainnya, Hidayat Nur Wahid-Didik J Rachbini 11,96 persen, Faisal Basri-Biem Benyamin 4,94 persen, Alex Noerdin-Nono Sampono 4,74 persen, dan Hendardji Soepandji-Riza Patria 2,05 persen.

Di dalam memproses perhitungan cepat itu, LSI menggunakan metode Stratified-Clustered Random Sampling dengan margin of error satu persen. Sampel yang diambil adalah 410 Tempat Perhitungan Suara (TPS) dari total 15.059 TPS yang ada di Jakarta.

sumber http://pilkada.kompas.com

About Ridwan Garcia

Dalam hidupku hanya ingin melakukan yang terbaik buat diriku dan orang lain. melakukan yg terbaik itu tujuanku. Cukup banyaak juga tulisan tulisan ku di dunia maya, yg memang sengaja aku kumpulkan dalam satu website , apa yg aku tulis semoga akan bermanfaat banyak buat orang banyak dan khususnya untuk dunia maritime indonesia, aku adalah seorang pelaut. yg selalu berlayar jauh dari indonesia. karena kecintaan ku terhadap dunia maritime jika ada waktu luang aku selalu ingin menuangkan ide ide atau pengalamanku untuk membantu rekan rekan pelaut. dan ku harapkan sharing dan info yg kutulis bermanfaat buat rekan rekan pelaut indonesia. dunia maritime kita kekurangan banyak buku buku dalam terjemahan indonesia. semoga ke isengan ku ini bermanfaat buat orang banyak. salam Ridwan Garcia/ http://infokapal.wordpress.com/

Posted on Juli 12, 2012, in copy paste 12 juli 2012. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: